Selamat Datang di Kelas Bunda Sayang

bunda-sayang

Sampai kapan akan belajar?

Alhamdulillah, gak nyangka bisa meneruskan “kuliah” di Komunitas Ibu Profesional hingga di tahapan Kelas Bunda Sayang. Pernah ditanya sama seorang teman, kenapa sih masih betah belajar di Ibu Profesional? Padahal kan ya kalo udah jadi mamak-mamak gini boro-boro bisa standby megang smartphone, bisa sesekali scrolling Instagram aja rasanya udah beruntung banget. Iya, memang bener banget, semenjak Qonita lahir rasanya semua memang berubah. Pas jaman hamil, saya masih bisa mengerjakan semua deadline NHW di Ibu Profesional dengan tepat waktu, hampir gak pernah ketinggalan setiap jam diskusi, selalu berusaha aktif di kelas WAG, disamping saya juga menjalankan rutinitas saya yang lain, ya ngurus daganganlah, ya momong suami lah, beberes rumah lah, ngeblog, ikutan kompetisi nulis endebre-endebre. Pas jaman hamil semua kegiatan masih bisa diatur sedemikian rupa, karena kebetulan saya tipe orang yang apa-apa harus based on schedule, rasanya jaman itu saya masih bisa ngikutin daily planner yang sudah saya tetapkan. Tapi semenjak Qonita lahir, ritme nya benar-benar berbeda, daily planner seringkali hanya sekedar menjadi daily planner yang rasanya harus selalu mati-matian untuk direalisasikan, beberapa kali saya skip kegiatan yang sudah saya tulis di daily planner karena memang pada saat jam yang bersamaan entah itu Qonita lagi rewel lah, atau saya nya yang tepar lah karena Qonita abis cranky semaleman misalnya. Jujur di minggu-minggu awal Qonita lahir, bahkan sampai dia 1 bulanan, saya bener-bener merasa jadi pribadi yang jauuuuh berbeda, saya gak bisa se-produktif dulu, baru 2-3 jam sekali Qonita udah ngek-ngek minta susu, atau tiba-tiba muntah karena refluks, atau tiba-tiba pup jadi harus segera diganti popoknya.. nahlho, gimana mau ngadep laptop yakan.. karena Qonita full ASI dan saya sedang berusaha memberikan dia ASI dengan metode direct breastfeeding jadilah saya biasanya seharian Cuma nenenin Qonita-gantiin popoknya-maen sama Qonita-makan-tidur-.. mandi? Alhamdulillah kalo sempet.

Bahkan jujuuuur di awal-awal minggu pertama lahiran, saya pernah hampir PPD (post partum depression) atau baby blues? Atau apalah itu namanya *anw, saya juga ga begitu paham sebenernya bedanya PPD sama baby blues, ada yang bisa bantu jelasin di kolom komentar?. Saya ngalamin ini karena saya sempat ngerasa kebebasan saya sedemikian terenggut sejak Qonita lahir, disatu sisi hasrat saya untuk pengen melakukan ini dan itu masih tinggi, tapi disisi lain ada orang lain yang begitu bergantung pada saya, yang gak bisa ngapa-ngapain tanpa saya : Qonita. Ditambah waktu itu yang puting lecet lah, yang jam tidur Qonita belom bener lah, pokonya saya bener-bener hampir stress waktu itu,hingga akhirnya saya tersadar… atau bahkan mungkin tertampar ketika saya membaca kembali NHW-NHW yang saya buat di program matrikulasi Ibu Profesional beberapa bulan yang lalu, semuanya mengingatkan saya bahwa : MENJADI IBU ADALAH MIMPI SAYA. CITA-CITA YANG SUDAH SAYA CITA-CITAKAN JAUH SEBELUM SAYA MENIKAH. DAN SEMUA YANG SAYA JALANI SAAT INI ADALAH BAGIAN DARI MIMPI ITU. DAN SEKARANG MIMPI ITU SUDAH TERWUJUD DAN BUKANKAH SEHARUSNYA SAYA BERBAHAGIA. SEBAGAIMANA ORANG YANG BAHAGIA KARENA MIMPINYA TERWUJUD. Dan yha begitulah, pengorbanan yang begitu seuprit ini rasanya jadi tidak ada apa-apanya ketika saya teringat akan hal itu, jadi tidak ada apa-apanya dibanding mimpi saya untuk menjadi seorang ibu itu, dibanding kebahagiaan ketika melihat Qonita sehat, dibanding rasa damai yang  menyeruak di dada saat memperhatikan Qonita tidur, dibanding kebanggaan pada diri sendiri ketika bisa melakukan dan mengupayakan segala yang terbaik untuk Qonita.

Kembali tentang program Kelas Bunda Sayang di Komunitas Ibu Profesional, saya harus berterima kasih pada mereka, founder IP ibu Septi Peni Wulandani dengan mater-materinya yang selalu menggugah, para fasilitator, dan terkhusus kepada teman-teman di Kelas Bunda Sayang Kalimantan 1 untuk semua energy luar biasa yang ditularkan kepada saya di kelas ini. Misalnya di materi manajemen waktu yang disampaikan di awal kelas, saya jadi terbantu banget untuk bisa membagi waktu 24 jam dalam 1 hari hidup saya untuk 3 peran yang akan saya jalani sekaligus : menjadi individu, menjadi istri,menjadi ibu. Atau pada materi adab menuntut ilmu sebagai materi pertama yang saya terima di kelas ini, saya jadi bisa mereview kembali, apa tujuan dan niat saya belajar, untuk apa dan untuk siapa, sehingga ketika semangat belajar saya melemah, niat dan tujuan lah inilah yang kembali menguatkan.

Terakhir, terima kasih banyak buat Ibu Profesional, semoga di Kelas Bunda Sayang saya bisa maksimal, paling tidak semaksimal ketika saya menjalani program matrikulasi sebelumnya. Semoga gak akan drama telat kumpul NHW, atau drama ketinggalan nyimak materi, semoga saya selalu bisa menyempat-nyempatkan waktu belajar diantara padatnya aktivitas yang saya jalani saat ini. Karena kalo gak disempat-sempatkan mah ya gak bakalan sempat. Betul apa betul?

Semoga di Kelas Bunda Sayang saya bisa maksimal, paling tidak semaksimal ketika saya menjalani program matrikulasi sebelumnya. Semoga gak akan drama telat kumpul NHW, atau drama ketinggalan nyimak materi, semoga saya selalu bisa menyempat-nyempatkan waktu belajar diantara padatnya aktivitas yang saya jalani saat ini. Karena kalo gak disempat-sempatkan mah ya gak bakalan sempat. Betul apa betul?

Rizka Edmanda

2 Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *