Serba-Serbi Perlengkapan Bayi

perlengkapan-bayi

Apa aja sih perlengkapan bayi yang harus dibeli sebelum melahirkan? Yuk, simak artikel dibawah ini

***

Belanja kebutuhan bayi buat saya adalah kegiatan paling seru saat menjalani kehamilan kemarin. Rasanya sejak awal kehamilan saya udah sering banget ngepoin beberapa akun online shop yang menjual pernak-pernik perlengkapan bayi. Sejak awal hamil pula saya udah mulai rajin baca review sana sini dan membuat daftar perlengkapan bayi apa saja yang benar-benar merupakan prioritas dan mana yang bisa dinomorduakan. Karena bener lho setelah Qonita lahir saya merasa memang ada beberapa barang yang akhirnya kurang terpakai.

Sebetulnya kalau kita berbelanja di toko bayi biasanya mereka sudah menyediakan daftar perlengkapan bayi baru lahir yang harus dibeli tapi sayang biasanya daftar yang mereka kasi kurang lengkap, ada aja tuh yang kurang. Nah dari pengalaman saya mempersiapkan serba-serbi perlengkapan bayi kemarin , saya merangkum daftar perlengkapan bayi yang InsyaAllah cukup lengkap… dan melalui artikel ini juga saya ingin berbagi tips berdasarkan pengalaman saya pribadi kepada teman-teman yang barangkali sedang mencari referensi untuk berbelanja tentang pengalaman saya kemarin saat berbelanja perlengkapan bayi, supaya teman-teman bisa menimbang-nimbang kembali mana barang yang beneran harus dibeli dan mana yang bisa ditunda.

Tips Belanja Perlengkapan Bayi :

  1. Survey dan Buat List : Rencanakan dengan matang sebelum berbelanja. Tentukan daftar yang memuat barang apa saja yang dibutuhkan minimal sebulan sebelum berbelanja. Sempatkan untuk melakukan survey agar dapat menimbang-nimbang kembali barang apa saja yang diperlukan. Karena gak bisa dipungkiri Jaman sekarang produk perlengkapan bayi itu macam-macam misalnya gendongan nih gak cuma tipe sling atau kain jarik kayak ibu ibu jaman dahulu kala sekarang ada gendongan model pouch, SSC, hipseat, mehdai, ringsling, dll Selain itu untuk stroller juga ada tipe jogger, lightweight, dsb. Bahkan sesepele baju tidur aja ada yang sleepsuit ada juga baju tiduran setelan , Belum lagi merek-merek nya beuj beragam. Gendongan nih, dari harga 50ribu sampai 20 juta pun ada.. stroller pun gitu. Nah bingung kan hihi. Jadi memilih mana yang terbaik emang sulit makanya wajib banget membaca review dan cari tau tentang produk tersebut sebelum membeli. Survey kecil-kecilan bisa kamu lakukan dengan banyak membaca , melihat dan mendengar pengalaman Ibu/Calon Ibu lain  baik itu dengan ngobrol langsung, baca artikel di blog, nonton vlog di youtube atau liat-liat postingan-postingan di media sosial. Pengalaman 1 ibu dengan ibu lain tentu berbeda dan barang apa yang dibutuhkan juga tentu akan berbeda, misalnya nih buat saya baby crib ternyata tidak terlalu terpakai, karena saya pada akhirnya menerapkan sistem co-sleeping pada Qonita tapi pada Ibu lain mungkin baby crib jadi kebutuhan utama. Jadi pandai-pandai menyesuaikan dengan kebutuhan pribadi ya, jangan kalap! Apa yang tampak indah dan tampak pentinf di toko bayi atau di sosial media belum tentu betul-betul menjadi kebutuhan kita 🙂
  2. Belanja di waktu yang tepat : Banyak orang yang memilih belanja di akhir trimester kehamilan tapi menurut saya waktu terbaik untuk berbelanja perlengkapan bayi adalah di trimester kedua, tepatnya di akhir trimester 2 di usia kehamilan sekitar 28-32 minggu kenapa? karna di usia kehamilan ini tubuh kita sudah cukup “kuat” , mual muntah berkurang, tubuh lebih bugar dan disisi lain kehamilan juga belum terlalu besar sehingga kalaupunkita harus bulak balik toko bayi beberapa jam InsyaAllah belum terlalu ngos-ngosan
  3. Sisihkan uang untuk budget belanja perlengkapan bayi sejak trimester pertama : Buat saya sih, akan lebih melegakan kalau kita sudah punya tabungan khusus untuk persiapan dana menyambut sang buah hati. Pas hamil kemarin saya membagi budget menjadi beberapa pos, untuk persiapan dana melahirkan, persiapan dana membeli perlengkapan bayi, dana untuk imunisasi dan dana darurat. Memang pada akhirnya ada beberapa dana yang Alhamdulillah batal dipakai, misal tabungan untuk persiapan dana melahirkan kami siapkan untuk persalinan SC bukannya pesimis bisa lahiran normal, ya cuma jaga-jaga aja hehe akhirnya Alhamdulillah saya lahiran normal jadi sisa dana bisa dialihkan untuk kebutuhan lain. Begitu kira kira. Jadi mulai dari hari pertama kehamilan seharusnya kita sudah mulai memasang ancang-ancang untuk persiapan dana itu semua biar gak keteteran. Lebih baik lebih daripada kurang kalau menurut saya. Kalau ada lungsuran atau barang yang bisa dipinjam terlebih dahulu dari teman atau saudara saya sarankan lebih baik dimanfaatkan, karna ada beberapa barang yang sebetulnya bisa jadi hanya dipakai sebentar misalnya seperti bouncer, baby carrier atau mainan-mainan. Saya pribadi memilih membeli sendiri, karena kebetulan Qonita anak pertama dan cucu pertama jadi gak ada lungsuran dari siapa-siapa, dan lagi karena saya pikir beberapa perlengkapan Qonita akan dilungsur ke calon adek nya nanti jadi saya beli yang agak bagus sekalian biar awet, dan sengaja saya pilih warna warna netral supaya bisa lebih fleksibel nantinya untuk dipakai anak cewek atau cowok. Ohya kalau di kota mu ada tempat penyewaan perlengkapan bayi saya saeankan untuk barang-barang yang agak pricey alias mahal dan belum tentu bayi suka, bisa coba sewa dulu , misal bouncer. Gak semua bayi lho senang diayun di bouncer, daripada zonk mending sewa dulu.
  4. Follow akun akun olshop di sosial media atau akun brand perlengkapan bayi yang kamu incar : karena biasanya mereka mengadakan giveaway , lumayan kalau menang, minimal kamu bisa dapat barang gratisan. Pas hamil kemarin Alhamdulillah saya juga banyak dapet barang gratisan mulai dari breastpump, sterilizer, voucher belanja barang bayi, bottle warmer elektrik, baju menyusui, botol susu, seatpad untuk stroller, baju-baju bayi dan masih banyak lagi hehe sebagian memang endorse an tapi sebagian lagi hadiah menang giveaway. Lumayan banget kan… Makanya jangan gengsi ikutan giveaway 😛
  5.  Pasang notifikasi diskon di E-Commerce (shopee,jd id, bukalapak, tokopedia, dll) : karena biasanya mereka suka diskon dadakan dan kalau belamja di ecommerce kasang harga nya cenderung lebih miring daripada beli secara offline di toko bayi
  6. Tentang Baju-bajuan : perlu diketahui kalau bayi itu cepet banget lho gedenya, baru 3 bulan aja perubahan badan bayi sudah sangat signifikan. Saat ini Qonita umurnya baru 4,5 bulan tapi dia udah make baju bayi umur 1-2 tahun. Kebayang kan kira-kira. Jadi mending beli baju dengan ukuran agak besar agar lebih lama terpakai. Untuk pakaian pun jangan beli terlalu banyak, maksimal 1 lusin aja. Karena biasanya diatas usia 3 bulan kita udah gemes pengen makein bany kita baju lucu-lucuan hehe apalagi kalau anaknya perempuan. Khusus sarung tangan dan sarung kaki menurut saya jangan beli terlalu banyak cukup 3-4 set karena biasanya paling lama hanya dipakai sampai usia 3 bulan. Saya sendiri akhirnya memutuskan Qonita cuma dipakein sarung tangan dan sarung kaki sampai usianya 2 minggu, karena saya pernah baca kalau penggunaan sarung tangan yang terlalu lama pada bayi bisa menghambat sensorik dan motorik tangannya. Popok kain ikat atau cloth diaper juga saya pribadi gak pakai sama sekali. Sempat beli sih tapi nyerah bokkk pegel nyuci nya 🤣 mau dicuci pake mesin cuci juga ga bisa kalo banyak kotorannya. Jadi sebagai ibu baru tanpa ART yang ingin tetap waras , akhirnya saya memilih pake pospak aja. Tapi kalau teman-teman pengen coba beli ya gapapa, saran saya cukup beli 1-2 , coba dulu kalau memang kuat iman baru deh beli banyakan. ☺️ Untuk bedong juga saya gak pakai terlalu lama, kalau tidak salah hanya sampai usia Qonita 2 bukan. Bedong instan memang terlihat lebih memudahkan tapi jujur saya merasa lebih nyaman dengan membedong dengan kain lampin biasa karena saya gak membedong Qonita terlalu ketat cuma asal digulung gulung aja hehe. Alasannya kenapa bisa dibaca disini ya :
  7. Beli ukuran kecil : Toiletries seperti sabun, shampoo dll jangan beli ukuran besar karna biasanya beberapa bayi alergi terhadap kandungan tertentu beli yang kecil aja dulu biar tau merek dan produk mana yang cocok. Lagian biasanya toiletries ini jadi langganan kado pas acara syukuran aqiqahan jadi stok beberapa minggu/bulan InsyaAllah aman hehe
  8. Gak semua perlengkapan bayi harus dibeli segera menjelang kelahiran, jadi cicil aja keperluan yang paling urgent dipakai. Misalnya kebutuhan bepergian, seperti stroller dll bisa ditunda hingga bayi berusia 1 bulan. perlengkapan bayi untuk makan bisa ditunda untuk dibeli saat bayi siap makan sekitar usia 6 bulan. Kalau saya pribadi malah nunggu abis aqiqahan baru bebeli barang-barang lagi, pas menjelang lahiran beneran hanya beli bouncer, perlengkapan seputar ASI, bebajuan dan toiletries. Ngarep kado ceritanya buahahahha 🤣 soalnya sayang juga kalo udah beli ternyata dapet kado itu lagi. Beberapa barang yang keliatan penting banget malah justru gak kepake dengan seharusnya, misal kayak nursing pillow untung nya saya dikasi kaso abis acara aqiqahan, saya malah ga bisa tuh menyusui Qonita pake nursing pillow rasanya janggal. Nursing pillow yang bentuknya kayak donat gede setengah lingkaran itu malah dipake buat Qonita belajar duduk.  Gitu juga nursing pillow arm itu lho banyak menyusui buat dipasang di lengan biar bayi ga keras gitu kepentok tulang belulang kita 🤣 saya beli tapi malah ga kepake dan malah menurut saya fungsi nya bisa kok digantikan dengan bantal biasa doang.

Sementara itu dulu sih tips nya, kalau ada yang mau nambahin boleh lho ditambahkan di kolom komentar.

Berikut daftar perlengkapan bayi versi Rizka Edmanda, etsss sekali lagi gak semua perlengkapan di daftar ini wajib dibeli ya. Sesuaikan aja sama kebutuhan dan kemampuan masing-masing. Khusus perlengkapan menyusui sengaja gak saya tulis disini karena rencananya akan saya tulis di artikel terpisah. Lagipula menurut saya sebetulnya di awal-awal kelahiran bayi belum banyak perlengkapan menyusui yang diperlukan, karena kita pastinya masih ingin fokus menyusui langsung jadi belum butuh terlalu banyak perlengkapan kecuali baju & bra menyusui.

Segitu dulu ya sharing saya kali ini, pankapan InsyaAllah saya sharing lagi tentag perlengkapan menyusui dan perlengkapan MPASI. Semoga sharing kali ini bermanfaat yaaa

perlengkapan-bayi

 

Rizka Edmanda

24 Comments

  1. Bener banget nih tips belanja perlengjapan bayinya. Harus dibuatin list biar gaj ada yang terlupa dan gak boros belanja yang belum dibutuhin. Apalagi kalo aqiqahan pasti banyak kado yang bisa dipake.

  2. ternyata mayan banyak juga ya mba perlengkapannya kalau dilist begini hihihi… aku kemarin diminimalisir sih, sekiranya gak perlu gak beli dulu. belinya menyusul kalau yang belum punya, disesuaikan dg kebutuhan hehe…

  3. Pas hamil anak pertama, bisa dibilang aku kalap sih. Apalagi pas tahu anak cewe. Duuuh mbaaa, sampe brg yg ga ptg, seperti bando bayi, aku beli sekotak besar, padahal, si baby msh di perut. Pak suami udh geleng2 menyerah. Makanya jujur aja terlalu banyak brg ga kepake pas lahiran anak pertama. Makanya pas hamil kedua, aku lbh terkontrol :D. Beli sesuai kebutuhan. Apalagi kalo punya si kaka msih bisa dipake ke si adek :p. Napsu belanja kalapnya udh ga seheboh pas hamil pertama 😀

  4. Wah thank you loh kak udah dibikinin infografisnya. Bisa di-save pas diperluin nanti kan. Duh gak sabar pengen punya baby :’)

  5. Mbak rizka kalo kasih info pasti komplitnya kebangetan deh. Jadi betah bacanya mbak. Hihihi. Noted nih mbak buat aku besok kalo udah ada dekbaynya

  6. Waahh makasih banyak tipsnya, Mbak. Aku kan lagi nunggu sebulanan lg Dede lahir, jadi emang penting banget baca2 ginian, soalnya baru anak pertama blm ada pengalaman, hehe…
    Dan ya ampun, aku blm nyicil belanja perlengkapan bayi, dong… Haduh, orang mah jauh2 hari ya…

  7. Waahhh mbak lengkap banget infonya. Adek iparku sebentar lagi mau lahiran dari kemarin kita cari2 perlengkapan bayi tapi aku buta banget karna aku belum punya anak hehhee

  8. Kak RIzka, uda aku favoritin postingan ini biar nanti pas hamil udah ada pegangan utk persiapan lahiran. Thanks ya udah sharing 🙂

  9. Aku setuju yang bagian sewa dulu, untuk bouncer juga aku sewa dulu dan ternyata anaknya gak suka jadi ga jadi beli hehehe. Perlengkapan anak lumayam banyak, emang harus disisihkan tabungan di awal

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *