MY PREGNANCY STORY #2 : TRIMESTER KEDUA KEHAMILANKU

TRIMESTER-KEDUA-KEHAMILAN

Menjalani detik demi detik moment kehamilan, selalu membuat dada ini penuh sesak oleh rasa syukur. Syukur atas nikmat kehamilan dan amanah yang Allah berikan. Kehamilan bagi saya adalah moment yang istimewa, dimana dalam masa ini saya menjadi semakin bersemangat untuk memperbaiki serta memberdayakan diri dalam banyak hal. Berbagai wawasan dan ilmu-ilmu baru yang sebelumnya tidak pernah saya jajali, mau tidak mau saya pelajari selama menjalani proses kehamilan ini,mulai dari wawasan seputar kehamilan itu sendiri, soal gentle birth, hypnobirthing, sampai seputar ASI-MPASI dan parenting. Dan semua usaha yang saya lakukan, semata-mata sebagai ikhtiar dari saya yang awam ini, agar bisa menjalani kehamilan dengan nyaman dan menyambut proses persalinan serta pengasuhan dengan sukacita nanti. Alhamdulillah, trimester kedua berhasil saya lalui dengan NIKMAT. Bukan berarti saya melalui hari demi hari di trimester kedua sama sekali tanpa hambatan atau tantangan, tapi sejak awal kehamilan saya berkomitmen untuk MENIKMATI segala proses kehamilan ini, makanya apapun itu akan saya sebut NIKMAT. Hehe.. Selamat datang di, cerita kehamilan trimester kedua saya…

******

Banyak yang bilang, trimester kedua adalah masa-masa paling aman ibu hamil untuk lebih banyak beraktivitas, disatu sisi janin konon sudah mulai kuat dan pembentukan organ-organ penting di tubuhnya sudah mulai lengkap, dan disisi lain belly bump atau perut belum terlalu besar sehingga masih cukup nyaman untuk diajak berkegiatan. Tapi tetap saja, saya masih lebih banyak melakukan aktivitas dirumah. Sebenarnya, Dani nyuruh saya untuk segera melanjutkan program magang intensif notaris pasca saya selesai melaksanakan program magang PPAT di kantor pertanahan kemarin, tapi entahlah saya merasa ingin beristirahat dirumah paling tidak hingga 6 bulan pasca melahirkan nanti, agar lebih fokus pada kehahamilan dan calon anak saya ini. Toh dirumah, banyak aktivitas yang bisa saya lakukan, menulis blog, ikutan kompetisi blog, mengerjakan deadline tulisan dari sponsor, belajar dan baca-baca buku seputar kehamilan, gentle birth, ASI, atau parenting dan buku-buku lainnya,  memasak dan berlatih resep-resep baru, yoga hamil dan masih banyak lagi aktivitas menyenangkan yang bisa saya lakukan. Lagian umur saya pun belum cukup jadi notaris hehe, jadi saya gak mau terburu-buru. Pengen nikmatin moment-moment menjadi Ibu dulu… hehe

Nah, ngomong-ngomong soal kehamilan trimester kedua, banyak banget hal yang saya alami, yang sebelumnya sama sekali gak terasa di trimester pertama. Penasaran apa aja? Semoga betah baca cerita saya ya haha

Aktivitas Harian dan Selera Makan yang Membaik

Di trimester kedua ini, rasa mual dan muntah yang lumayan banyak saya rasakan di trimester pertama mulai berkurang, saya udah jarang banget muntah atau kliyengan ketika mencium aroma apapun yang terlalu menyengat, pun saya sudah mulai bisa beraktivitas lebih banyak di trimester kedua ini. Bahkan selera makan mulai bertambah, begitupula berat badan hihi.. rasanya saya sudah naik sekitar 14 kg selama di trimester kedua ini. Orang bilang, trimester kedua adalah masa-masa paling tepat untuk babymoon, tapi dari awal saya dan dani memang gak merencanakan babymoon sih, karena Dani baru aja dilantik jadi notaris jadi masih agak ribet untuk apply cuti , pun kalau bisa cuti kami berfikir lebih baik cutinya dipake buat nemenin saya melahirkan dirumah orang tua, di Pontianak nanti. Tapi desember 2017 kemarin saya sempat berangkat ke Jakarta, mengikuti tes seleksi PPAT. Ujian ini lumayan ketat, pesertanya ribuan dari seluruh Indonesia, dan mau gak mau saya mempelajari materi-materi ujian yang seabrek banyaknya, mulai dari UU Pertanahan, hokum agraria dan lain sebagainya. Kebayang ya, lagi hamil dan vitalitas tubuh naik turun plus harus belajar pagi siang malam pula untuk mengikuti “ujian” yang konon susah lulusnya.. beuhh nikmat!. Alhamdulillah ujian tersebut bisa saya lewati dengan baik, dan lulus. Yeay! Di Jakarta, saya lumayan banyak berjalan kaki, mulai dari keliling tanah abang dari jam 7 pagi hingga siang hari, sampe ngider keliling mall seharian, muehehhe.. Dani sempat khawatir, takut janin nya kecapean. Padahal sebenarnya yang cape bukan janin nya tapi emaknya sih haha.. tapi selama itu fun dan menyenangkan, terus kita bisa mendengar respon tubuh saya jika kelelahan, maka rasa aman-aman aja sih InsyaAllah. Kalo kata obgyn saya sih, trust your body and know your limit!.

Kondisi Fisik

Pernah suatu malam saat lagi ngobrol sama keluarga, dada saya tiba-tiba seperti ditusuk dan terbakar,dan kepala mendadak pusing berkuang-kunang akhirnya saya putuskan untuk beristirahat di kamar. Besokannya, saya sama dani langsung konsultasi sama obgyn, dan setelah dicek ternyata semuanya oke,  jadi obgyn bilang ini hanya serangan heartburn, yang memang sering terjadi sama ibu hamil. Heartburn bisa jadi disebabkan karena naiknya asam lambung, atau ketika mengkonsumsi makanan yang jadi pemicu, misalnya makanan pedas, asam atau berminyak. Pada ibu hamil yang sebelumnya memang memiliki riwayat penyakit maag atau asma seperti saya, heartburn ini jadi akan lebih sering terjadi ketimbang mereka yang tidak. Obgyn saya gak meresepkan obat apa apa sih untuk heartburn ini, hanya disuruh memperbaiki pola makan, istirahat yang cukup, banyakin minum air putih. Beruntung heartburn ini gak terlalu sering saya rasakan, emang bener kata dokter sih, biasanya heartburn datang saat saya “salah makan” jadi semenjak tau, akhirnya saya mulai berhati-hati dalam memilih makanan. Kabar buruknya, Dani jadi ngelarang saya untuk makan cabe -,- meskipun dokter bilang sebenarnya gak apa-apa, hanya saja harus dikurangi. Fiuuh~

Selain heartburn, perubahan fisik yang saya rasakan selama hamil adalah soal anyang-anyangan, hmm dari berbagai literatur yang saya baca , peningkatakan frekuensi buang air kecil emang normal terjadi selama hamil karena faktor perubahan fisik dan hormon wanita hamil, tapi karena saya anaknya parnoan, jadi saya konsultasiinaja sama obgyn soal ini. Dan obgyn bilang juga normal-normal aja karena gak ada terindikasi bakteri penyebab ISK di saluran kemih saya, tapi obgyn tetap menyarankan untuk melakukan beberapa pencegahan soalnya ibu hamil emang rentan banget terkena ISK. Nah soal bahaya anyang-anyangan dan infeksi saluran kemih selama kehamilan pernah saya bahas di blog ini, buat yang pengen baca bisa klik disini ya

Kemudian hal lain yang saya rasakan adalah soal perubahan pola tidur, gila ya selama hamil saya jadi ngantukan. Bangun tidur jam 5 beberes, mandi , sarapan daaan jam 8 pagi udah ngantuk lagi. abis makan siang juga ngantuk lagi, trus abis ashar ngantuk lagi. -,- Saya yang biasanya bisa betah begadang paling tidak sampai jam 12 malam, jadi sering tidur awal karena bawaanya jam 8 malam udah ngantuk parah. Trus tengah malam suka kebangun, entah karena pengen pipis, atau karena kaget dedek bayi nya nendang-nendang. ada yang pernah ngalamin ini juga selama hamil?

Mengintip Jenis Kelamin Bayi 🙂

Hal paling menyenangkan di trimester kedua adalah, mengintip jenis kelamin bayi! Yeaaaa! Kalau tidak salah, saya berhasil mengintip jenis kelamin bayi saya di Usia kehamilan 23 minggu. Untuk diketahui gak setiap ibu hamil bisa mengintip jenis kelamin bayinya pada patokan usia kehamilan yang sama, beberapa ada yang berhasil “ngintip” di usia kehamilan 20 minggu dan ada pula yang belum berhasil mengintip jenis kelamin bayinya hingga usia 28 minggu. Pada kondisi kehamilan tertentu seperti kehamilan kembar, posisi bayi sungsang, dan volume air ketuban yang berlebih, mengintip jenis kelamin bayi akan menjadi lebih sulit. Saran saya buat kalian yang sedang hamil di trimester kedua, jika memang udah gatel pengen tau jenis kelamin bayimu, sebelum melakukan USG,minumlah sesuatu yang dingin dan manis karena ini akan memancing bayi untuk lebih aktif sehingga ketika dokter melakukan pemeriksaan USG, bayi akan bergerak-gerak dan memudahkan dokter untuk memprediksi jenis kelamin bayi. Saran kedua, jika benar-benar ingin memastikan jenis kelamin bayi tersebut, cobalah untuk mengecek kembali pada saat control kehamilan di bulan berikutnya, atau mencari second opinion pada obgyn lain boleh juga.

Mulai Kembali Menggunakan SKINCARE.. Yeay! Bisa “Me Time” Lagi deh Depan Kaca 😀

Pada saat trimester pertama kemarin sejujurnya saya sama sekali gak berani pake skincare atau perawatan kulit apapun, selain karena trimester pertama katanya adalah masa-masa pembentukan organ-organ penting janin sehingga memang tidak disarankan untuk menggunakan bahan-bahan kimia terlalu sering, disisi lain waktu trimester pertama kemarin pun saya belum terlalu banyak mencari tau soal skincare apa yang aman untuk ibu hamil. Nah di trimester kedua ini, saya mulai kembali melakukan rutinitas skincare, dengan tentu memperhatikan bahan serta kandungan skincare yang saya gunakan. Tapi, apa saja skincare yang saya pakai selama hamil rencananya baru akan saya bahas setelah lahiranl nanti hehe.. sok misterius gitu ceritanya 😛 tapi soal kandungan dan bahan apa yang aman untuk ibu hamil pernah saya bahas di artikel dalam blog ini, kalau ingin mampir dan baca-baca bisa klik disini ya…

My Baby First Kick, Yuhuuuu!

Memang bener kata orang-orang yang pernah menjalani kehamilan, salah satu moment paling istimewa dalam kehamilan adalah saat merasakan tendangan janin untuk pertama kali. Huhu rasanya dada langsung bergetar, dan sayapun terharuuu~ gerakan janin pertama kali saya rasakan di usia kehamilan 18 minggu, waktu itu saya belum ngeh kalau denyutan di perut itu adalah tanda cinta dari janin saya, gerakannya masih lembuut sekali, seperti kupu-kupu terbang didalam perut. Hihi. Di minggu-minggu terakhir di trimester kedua saya mulai bisa merasakan gerakan janin yang lebih kuat, bahkan saya mulai bisa “memancing” munculnya gerakan tersebut. Misalnya saat saya minum air es yang dingin dan manis, saya merasa janin saya langsung aktif bergerak, selain itu saya mulai belajar menstimulasi gerakan janin. Stimulasi yang saya lakukan bentuknya macem-macem, kadang dengan sentuhan atau belaian lembut, kadang juga dengan mengajak janin berbicara. Selain itu, saya juga rutin mendengarkan murottal Al-Quran lewat sebuah perangkat earphone khusus untuk janin namanya “Belly Buds” , pertama tau Belly Buds ini dari postingan blognya Andra Alodita, katanya Kim Kardashian waktu hamil anaknya rajin menggunakan alat ini, nah jadi karena penasaran iseng-iseng saya beli. Di lain artikel akan saya bahas lebih lengkap ya soal Belly Buds ini. Kemudian saya juga merangsang gerakan janin dengan stimulasi cahaya (dengan cara mematikan lampu kamar lalu menyalakan senter lampu di HP ke arah perut). Berdasarkan literatur yang saya baca, janin memang bisa merasakan sentuhan di usia kehamilan 16 minggu, kemudian janin juga mulai merespon cahaya di usia kehamilan 24 minggu kemudian indra pendengaran janin sudah mulai terbentuk di usia kehamilan 26 minggu. Makanya, masa-masa ini saya manfaatkan dengan rajin melakukan berbagai stimulasi. Konon stimulasi janin sejak didalam kandungan juga bermanfaat untuk melahirkan bayi yang cerdas. Aamiin, ya semoga aja sih hehe. Kalau saya pribadi melakukan stimulasi-stimulasi tersebut sebenarnya semata-mata buat “bonding”, agar lebih dekat sama janin saya, kalau memang benar ada manfaat lain saya anggap bonus sajalah hehe. Dan ternyata, menghitung gerakan janin setiap hari juga penting dilakukan Ibu Hamil mulai dari trimester kedua, sebab apabila dalam kurun waktu tertentu gerakan janin dirasa tidak aktif maka bisa jadi itu adalah “tanda bahaya” Nah di google store atau app store sekarang sudah ada beberapa aplikasi penghitung gerakan janin yang bisa digunakan. Aplikasi yang saya gunakan namanya “Baby Kicks”. Silahkan cari dan unduh ya 🙂

Singkatnya, demikianlah cerita kehamilan di trimester kedua saya, pada dasarnya setiap ibu hamil memiliki cerita yang berbeda-beda, dan setiap cerita kehamilan itu istimewa. Jadi kalau kamu mau berbagi cerita kehamilanmu, jangan sungkan sharing di kolom komentar ya! 🙂

 

Rizka Edmanda

2 Comments

  1. Wah yang lagi hamil, semoga dimudahkan dan dilancarkan sampai lahiran ya mba…. Aku juga ada ulasan skincare yang aman buat bumil, kalo mau jalan2 monggo, hihi. Anak pertama atau anak kedua nih? Kalo anak kedua oenting juga punya ilmu sibling rival buat menghadapi kecemburuan kakak adik. Tapi kalo masih anak pertama banyakin ilmu tumbang anak aja gpp. Happy pregnancy mba 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *